*Moga Bunda Disayang Allah #2

*Moga Bunda Disayang Allah #2

Bunda,
Kami merasa itu marah-marah. Ternyata itu sungguh kasih sayang.
Karena jelas, orang2 yang sebenarnya tidak menyayangi kami,
tidak akan marah-marah saat kami akan melakukan sesuatu yang buruk bagi kami.

Bunda,
Kami merasa itu cerewet. Ternyata itu sungguh kepedulian
Karena jelas, orang2 yang sebenarnya tidak peduli pada kami,
akan diam saja saat kami akan merusak diri sendiri.

Bunda,
Kami merasa itu banyak peraturan. Ternyata itu sungguh kebebasan
Karena jelas, orang2 yang memuja kebebasan,
malah menggoda kami untuk melewati batasnya.

Bunda,
Saat semua itu sudah terjadi, saat orang lain pergi, tidak peduli, tertawa dengan mainan barunya,
maka hanya Bunda yang tetap menunggu
Sungguh terlalu banyak salah-paham yang kami lewati
Maka semoga kami tidak terlambat untuk menyadarinya

“Moga Bunda Disayang Allah”

*film “Moga Bunda Disayang Allah” rilis lebaran, Agustus 2013. Tentang Bunda.

Advertisements

**Moga Bunda Disayang Allah

**Moga Bunda Disayang Allah

Bunda,
Saat kami bayi, engkau orang terakhir tidur setelah dunia lelap,
bahkan boleh jadi tidak tidur, agar kami bisa nyenyak.
Dan engkau pula yang pertama kami lihat saat terjaga.

Bunda,
Saat kami kanak-kanak, engkau orang terakhir yang putus rasa sabarnya,
bahkan boleh jadi tidak pernah, walau orang2 lain telah jengkel setengah mati
Dan engkau pula yang pertama membesarkan hati.

Bunda,
Saat kami gagal, engkau orang terakhir yang berputus asa,
bahkan boleh jadi tidak pernah, meski seluruh dunia sudah berhenti berharap
Dan engkau pula yang pertama menghibur.

Bunda,
Saat kami sakit, engkau orang terakhir yang bertahan menemani,
bahkan boleh jadi tidak pernah pergi, meski sekitar telah kembali sibuk
Dan engkau pula yang pertama berbisik kabar kesembuhan.

Bunda,
Saat kami ragu2, engkau orang terakhir yang hilang keyakinan,
bahkan boleh jadi tidak pernah pergi, meski sekitar telah menyerah
Dan engkau pula yang pertama berbisik tentang janji-janji.

Walaupun,
Saat kami besar, boleh jadi engkau orang terakhir yang kami hubungi,
bahkan boleh jadi tidak pernah, karena alasan sibuk atau apalah

Walaupun,
Saat kami bahagia, boleh jadi engkau orang terakhir yang tahu,
bahkan boleh jadi benar2 amat terlambat, karena alasan tidak sempat atau apalah

Bunda,
Di antara bisik doa-doa-mu, sungguh terselip beribu nama kami
Dan boleh jadi itulah yang membawa kami hingga seperti hari ini
Engkau orang terakhir yang akan berhenti mendoakan kami,
bahkan boleh jadi tidak pernah berhenti, hingga akhir hayat.
Dan sungguh, Engkau pula orang pertama yang mengucapkan kata Amin bagi kami.

*film “Moga Bunda Disayang Allah”, rilis lebaran bulan Agustus 2013;

a Letter for My Future Husband

a Letter for My Future Husband

10 Okt

“PERNIKAHAN”

Ketika mendengar kata tersebut, pikiran masing-masing orang melambung ke tempat yang berbeda. Begitu pun dengan saya. Kata tersebut membawa saya pada sebuah harapan yang indah, pengutuhan keimanan manusia, dan salah satu sarana ibadah kepada Allah yang dinanti-nanti kehadirannya.

Berhubung calonnya belum ada (hehehe..) saya akan membuat sebuah surat. Dimana surat ini kelak akan menjadi saksi, saat Arsy Allah terguncang dalam ijab qabul yang sah.

A Letter for My Future Husband

Wahai pangeran Surgaku di masa depan.. Ketahuilah, aku ingin menemuimu di waktu yang tepat menurut-Nya. Tidak terburu-buru, tapi juga tidak berlama-lama.

Ketika Allah menghantarkanmu dengan cara ajaib-Nya, akan kuanggukkan hatiku dalam diam. Itulah tanda setujuku atas keberanianmu. Bukan, bukan keberanianmu menyatakan cinta padaku. Melainkan keberanianmu nyatakan diri pada papaku, bahwa kau ingin memuliakanku..

Tapi maaf.. papaku cukup tegas. Aku harap kau punya mental untuk menghadapi beliau. Aku yakin detik-detik yang mengiringi langkahmu menuju rumahku pertama kali akan membuat jantungmu terpompa tak teratur. Tapi nikmatilah.. sebab itulah detik-detik yang aku ingin kau ceritakan pertama kali padaku seusai kata sah membahana dalam singgasana-Nya atas penyatuan kita.

Oh iya, mamaku baik sekali. Beliau pasti senang menemuimu yang berniat mulia. Tapi ingat.. jadilah dirimu sendiri, sebab mamaku memiliki feeling yang sangat kuat, pasti ketahuan. Jadilah apa adanya dirimu, dan izinkan beliau menilaimu dari hatinya yang paling tulus.

Aku akan dengan sabar menunggumu bercakap-cakap  dengan kedua orangtuaku. Dan mungkin aku akan sesekali mencuri pandang ke arahmu. Bukan apa-apa, aku hanya ingin mengabadikan moment penting itu dalam ingatanku. Meski hanya beberapa detik saja.

Bila izin papa sudah kau dapatkan, aku hanya bisa menggumamkan alhamdulillah dan bismillah. Sebab seketika itu khitbah telah jatuh. Dan aku tak dapat lagi didekati oleh siapapun. Setelah itu kita akan menjalani bulan-bulan mendebarkan yang jaraknya adalah dekat. Ketahuilah kegembiraan besar tengah meliputi diriku meski mungkin aku tidak mengekspresikannya.

Wahai pangeran surgaku di masa depan.. sungguh aku tak tau siapa dirimu, darimana asalmu, dan bagaimana kita bisa bertemu. Mungkin kita sudah kenal sebelumnya, atau bahkan tidak saling mengenal sama sekali. Aku hanya percaya keindahan skenario Allah. Semoga kita dipertemukan dalam jalan yang diridhoi-Nya.

Bila saat itu tiba. Saat dimana semua malaikat berkumpul menjadi saksi dari penyatuan kedua insan yang ingin mengutuhkan iman, aku harap kau hapal kalimat penting itu. Ya, ijab qabul. Penyerahan tanggung jawab atas diriku dari papaku kepada dirimu. Tegas dan lantanglah dalam pernyataannya, agar bisa menutupi degupan jantungku yang menyeruak.

Tepat saat kau berjabat dan ucapkan pernyataan, kau tengah mengguncang Arsy Allah. Betapa gagahnya dirimu, dan betapa aku diliputi haru. Setelah itu, izinkan salamku pada punggung tanganmu menjadi sentuhan pertama yang mengawali bahtera kita. Meneteskan air mata gembira dipadu peluk erat yang dirindu bersama kedua orangtua kita. Lalu mengamini setiap doa tulus yang terucap dari kerabat serta sahabat.

Aku akan menuntunmu menggiring waktu bernostalgia dalam kisah perjuanganmu melawan ketakutanmu, gugupmu, dalam setiap prosesnya. Dan izinkan aku memujimu. Tak terbayangkan betapa bahagianya saat kata cinta meluncur dalam kehalalan yang kita perjuangkan. Allah pun akan tersenyum bersama kita.

Merajut asa bersamamu. Menyusun langkah nyata dan berdiskusi denganmu. Kelak kapal rumah tangga ini akan kau nahkodai, dan aku akan selalu berusaha menjadi awak setiamu. Dikaruniai anak-anak yang shalih dan shalihah. Mengumpulkan setiap detik menjadi amal dan berkah, untuk hidup yang lebih kekal.

Sampai bertemu nanti, pangeran surgaku di masa depan..

Salamku.. Sumber: http://febriantialmeera.wordpress.com/2012/10/10/a-letter-for-my-future-husband/

Surat ini akan saya lisankan pertama kali di hadapan suami kelak. Kapan? Siapa orangnya? Suka-suka Allah.. saya percaya pada pilihan-Nya

 

Betulkah Dia Jodohku ?

Betulkah Dia Jodohku ?

21 Okt

“Apakah hal terpenting yang harus dipersiapkan dalam melaksanakan pernikahan? Ada pasangannya.” – Febrianti

Hehehe. Short answer but that’s true. Jadi sebelum mikir jauh-jauh mempersiapkan pernikahan itu harus siap finansial, harus siap mahar, dan harus harus lainnya, yang sebetulnya paling penting adalah harus ada pasangannya. Kebayang kan kalau sudah siap segala macam, pelaminan didekorasi dengan apik, undangan disebar, penghulu datang, keluarga berkumpul, eh ternyata belum ada calon pasangannya. Hihihi.

Jadi, karena keberadaan calon pasangan itu penting dalam persiapan pernikahan, maka bagi siapapun yang berniat menikah harus mendapatkan calonnya terlebih dahulu. Of course on halal way 🙂

Kali ini saya akan membahas tentang meyakinkan diri kita siapakah jodoh kita. Bila sudah dipertemukan Allah pun, insyaAllah postingan kali ini bisa menguatkan keyakinan dari pertanyaan “Betulkah dia jodohku?” Siap-siap menyimak ya

As usual, based on my own experience.. 

 

#1 Pastikan Prosesnya Sesuai dengan Kehendak Allah

Sebab Allah dengan tegas melalui kitab suci Al Qur’an menyatakan bahwa tidak meridhoi khalwat antara insan manusia lawan jenis yang belum mahram, maka ikhtiarkan proses yang akan dilalui oleh kita itu tidak melalui pacaran. Kenapa? Ya karena sudah jelas orang-orang yang berpacaran akan ‘merasa’ halal menyatakan cinta dan sayang hingga melakukan sentuhan fisik. Allah dengan tegas tak izinkan hal tersebut. Bagaimana mungkin menginginkan pernikahan yang suci melalui cara yang Allah tak ridhoi. Memang ada pernikahan yang dilakukan melalui pacaran, tapi sungguh sayang. Upayakan syar’i keseluruhan agar ketika kata SAH membahana, segala hal yang dilakukan berdua adalah hal-hal pertama, sehingga mendebarkan dan jelas berkah

Jangan sampai niat menuju pernikahan suci tapi melalui jalan yang Allah tak ridhoi agar Allah tuntun diri dengan bimbingan-Nya yang tak semua pasangan bisa dapatkan bila melanggar perintah-Nya. Saya percaya jodoh itu rahasia Allah. Dan kebenaran dari rahasia itu bisa kita jemput. Caranya? Melalui ketaatan kita pada-Nya. Dengan menunjukkan pada Allah bahwa kita pantas disandingkan dengan pilihan terbaik dari-Nya. Buatlah Allah yakin untuk hantarkan jodohmu melalui pemantasan dirimu di hadapan-Nya. Merinding nih ngetiknyaaa..

 

#2 Gunakan Indikator Allah

Untuk para muslimah.. bila kelak ada lelaki menghampirimu dengan niat memuliakanmu dalam proses yang syar’i, pastikan kamu memilihnya menggunakan indikator Allah, yaitu agama dan akhlaknya terlebih dahulu. Barulah kemudian hal-hal seperti latar belakang keluarga, keturunan, kecakapan finansial, dll. Jangan terbalik. Sebab bila nafsu sudah merajai, bisa berbahaya pernikahan nanti. Kan pernikahan itu bukan perjalanan setahun dua tahun, tapi seumur hidup. Bila indikator pemilihannya menggunakan kacamata dunia, siap-siap kelak menyesal sebab dunia ini jelas fana. Beda dengan yang indikatornya menggunakan kacamata Allah, dimana kedepannya nanti akan Allah terus bimbing dan tuntun meski mungkin ada jatuh dan terluka. Allah pegangannya.

Pada umumnya, para muslimah seperti kita ini ya bersabar menanti, sampai tiba saatnya calon pangeran Surga menghampiri. Nah meskipun kesannya kita ini tinggal nunggu dan nanti tinggal milih, bukan berarti kita bersantai-santai. Sebab sebelum kita memilih, kita lah yang dipilih terlebih dahulu oleh lelaki. Jadi mindset-nya adalah karena kita ini dipilih terlebih dahulu, maka pantaskan diri kita untuk dipilih oleh lelaki yang high quality, di mata Allah tentunya. Barulah kemudian giliran kita menentukan terima lanjut berproses atau tolak hentikan proses. Kebayang kan kalau banyak lelaki melamar tapi semuanya tidak memenuhi indikator Allah, bingung lah kita dibuatnya. Milih nggak mau, nolak takut nggak kebagian. Hehe. Ekstrim ya. Makanya, meskipun kita perempuan, kita harus senantiasa meningkatkan kapasitas diri kita agar pantas diimami oleh lelaki shalih pemberani yang biasa saya sebut Pangeran Surga

 

#3 Melakukan Analisa Kemantapan Hati

Apabila proses yang dilalui sudah dipastikan syar’i yaitu melalui ta’aruf, melibatkan perantara (murabbi), maka langkah selanjutnya adalah menganalisa kemantapan hati kita, benarkah dia jodoh yang Allah pilihkan dan hantarkan untuk kita. Sebab pada tahap ini indikatornya pure hati dan perasaan. Tidak bisa dimanipulasi oleh apapun. Kemantapan hati itu mengalir sendiri. Tak bisa direka-reka, apalagi dipaksa. Dalam hal ini saya tidak akan menjabarkan bagaimana cara pertemuan dengan calon pasangan ya, sebab itu semua rahasia Allah. Dan masing-masing orang itu beda-beda cara pertemuannya. Intinya tetap harus melalui proses yang Allah ridhoi.

Saat berproses, lakukan shalat istikharah. Pasrahkan segalanya pada Allah. Bawa perasaan yang netral. Sebab bila hati sudah condong pada satu keinginan, maka doa menjadi tidak bersih. Berkomunikasilah pada Allah dengan hati yang ikhlas. Katakan dengan lapang, “Ya Allah bila dia betul jodohku, maka dekatkanlah. Tapi bila ternyata dia bukan jodohku, maka jauhkanlah.” Penyampaian doa seperti ini akan mudah bagi yang rasa hatinya masih netral. Tapi bagi yang sudah ada rasa suka sebelum halal, ya jelas berat. Biasanya doanya jadi termodifikasi, “Ya Allah, bila dia betul jodohku, maka dekatkanlah. Tapi bila ternyata dia bukan jodohku, maka.. yaaah.. Engkau Maha Pengasih kan ya Rabb.. jodohkanlah please..” Hehehe..

Bukan apa-apa. Bila hati kita sudah condong ingin memiliki padahal Allah belum berikan kemantapan, kelak bila ternyata dia bukan jodohmu, maka kemungkinan terluka hati besar sekali. Nggak mau kan sakit hati (lagi)? Yuk kita istiqomah, bersabar dalam penantian suci atas nama Allah.

Lalu bagaimana bila hati sudah condong ingin memiliki? Ya sebetulnya manusiawi, perasaan itu fitrah, nggak bisa ditahan-tahan. Jujur saya pun pernah begitu. Dalam proses syar’i yang saya jalani, beberapa kali saya merasakan ada fitrah rasa suka menelusup halus tanpa disadari yang muncul dari berbagai kekaguman terhadap calon pasangan saya saat ini. Lalu apa yang kemudian saya lakukan? Saya MENETRALISIR PERASAAN. Caranya? Saya menahan diri saya untuk tidak kepo akan aktivitas-aktivitas calon pasangan saya yang biasa beliau publish melalui sosial media. Dan apabila kami harus bertemu sebab keluarga dari saya atau dia ingin pergi bersama, maka sebisa mungkin saya dan dia tidak melakukan interaksi kalau tidak dalam kondisi urgent atau sangat penting. Seperti saat beberapa hari yang lalu mama beliau mengajak saya makan malam bersama, juga dengan adik beliau, maka saya duduk di sisi yang tidak berdekatan dengan beliau, kami juga membatasi pandangan satu sama lain, dan komunikasi saya dengan beliau saat itu hanya pada saat beliau menyerahkan bungkusan makanan untuk saya bawa pulang. Itupun hanya, “Ini buat di rumah..” sambil beliau menyodorkan bungkusan makanan, kemudian saya jawab “Oh iya, makasih..” sambil mengambil bungkusan makanan tersebut. Sudah, segitu aja komunikasinya. Tidak lebih. Aneh? Ya memang. Apalagi yang belum familiar dengan ta’aruf seperti kami. Tapi sungguh seru menjalankannya. Saya merasa bahagia luar biasa melakukan proses yang setiap langkahnya selalu menghadirkan Allah dan bila hendak melanggar, takut pada Allah. Alhamdulillah.

Kembali tentang menganalisa kemantapan hati. Bila shalat istikharah sudah dilakukan, maka tunggulah jawaban Allah. Beberapa memang ada yang disampaikan melalui mimpi. Tapi beberapa tidak. Bila terus menunggu mimpi yang tak kunjung datang, bisa jadi memang jawaban tersebut bukan melalui mimpi. Lalu darimana? Hehe.. coba cek hatimu. Biasanya hati akan mendesak jujur bahwa ia yakin atau tidak pada calon pasangan tersebut. Tapi bedakan ya antara mantap sebab Allah yang memantapkan, dengan mantap sebab nafsu. Bisa kok, rasakan saja.

Saya pun saat berproses awal-awal dengan calon pasangan saya ini, saya melakukan shalat istikharah. Dan alhamdulillah Allah dengan segera berikan kemantapan. Sulit kalau harus dijabarkan dengan kata, tapi saya jelas merasakannya. Indah sebab Allah yang hantarkan rasanya, bukan karena kitanya yang kelilipan cinta sehingga pandangan hati tidak jernih. Benar-benar tidak ada keraguan sedikit pun. Saya yakin, insyaAllah.

 

#4 Perhatikan Saat Semua Dimudahkan

Hambatan itu pasti ada. Namanya juga hidup. Kalau sudah tidak dihambat, ya berarti sudah dipanggil ‘pulang’ oleh Allah. Jadi mau pilih mana? Diberikan hambatan dalam hidup atau Allah segerakan ‘pulang’ menghadap-Nya? Hehe, ya jelas mending diberikan hambatan hidup sembari dituntun oleh-Nya untuk diberikan kemampuan dalam melewatinya. Betul? Betuuuul

Begitu pun dalam proses syar’i dalam menuju pernikahan ini. Meskipun ada beberapa hambatan dalam perjalanannya, tapi coba perhatikan dengan seksama, bila mayoritas prosesnya dimudahkan, maka komplitlah sudah. InsyaAllah, atas izin Allah, maka dialah jodoh yang Allah hantarkan pada kita. Dan sebab nama jodoh kita sudah tertulis di Lauhul Mahfuz, jelas kita hanya bisa ikhtiar. Yang penting ikhtiarnya di jalan yang Allah suka, cukup. Zonanya manusia memang hanya berikhtiar semaksimal yang kita bisa, sedangkan zona hasil adalah urusan Allah, suka-suka Allah.

Alhamdulillah saya pun merasakan segala proses yang sedang saya jalankan dengan calon pasangan saya sekarang ini sangat dimudahkan oleh Allah. Pertama dimulai dari pertemuan kami di twitterland, kemudian langsung dimediasi oleh orang yang memang memiliki kapasitas untuk memediasi proses menuju nikah yang syar’i, lalu dari pertemuan pertama ke pertemuan kedua yang berselang hanya beberapa hari itu saya mendapatkan kemantapan hati, dan tak perlu berlama-lama, beliau melangkahkan kaki menemui kedua orang tua saya untuk menyampaikan niat mulianya. Yang ajaib adalah papa saya yang terkenal galak itu pada saat bertemu dengan calon pasangan saya tiba-tiba berubah. Papa menjadi bijaksana dan syukur alhamdulillah dengan mudahnya izin menikah mengalir mulus. Jadi dari pertemuan pertama kami di twitter sampai dengan beliau menyampaikan maksud pada orangtua saya itu total hanya 3 minggu. Dan kami tidak berkomunikasi sama sekali di luar sepengetahuan murabbi. Bila terpaksa harus komunikasi via twitter pun, kami pasti men-Cc pada akun murabbi sehingga komunikasi kami selalu terpantau. Betapa luar biasa memperhatikan kemudahan-kemudahan proses kami ini.

Saat ini proses yang saya jalani sedang menuju ke pertemuan antar kedua belah pihak keluarga. Meskipun ada beberapa hambatan kecil, tapi hati saya tetap yakin. Tentu saja bukan sebab nafsu, melainkan sebab Allah yang meyakinkan. Namanya kehidupan, wajar ada hambatan. Justru seru. Saya yakin kelak ini akan menjadi kisah pengiring jejak langkah manis nostalgia kami bertahun-tahun ke depan bila direstui melangsungkan pernikahan, insyaAllah. Mohon doanya ya agar ikhtiar nikah dalam proses syar’i kami ini berkah dan senantiasa diridhoi Allah.

Saya doakan juga untuk siapapun yang sedang mencari atau bahkan sudah berproses, semoga tetap syar’i hingga tiba saat datangnya hari suci yang dinanti. Barakallah

“Jodoh itu seperti rezeki. Ianya dijemput, bukan ditunggui. Maka jemputlah dalam jalan yang syar’i, maka Allah akan ridhoi.” – Febrianti

Sumber: http://febriantialmeera.wordpress.com/2012/10/21/betulkah-dia-jodohku/

Luruskan Niat Menikahmu

Luruskan Niat Menikahmu

25 Nov

Bagi yang paham, apabila sedang berada dalam proses menuju pernikahan, saat ditanya perihal niatan menikah, maka mayoritas jawabannya adalah sebagai bentuk ibadah kepada Allah SWT. Subhanallah.. betapa mulianya niat tersebut. Nah.. pertanyaannya, betulkah niatnya lurus untuk Allah dan hanya karena Allah? Hehehe.. biasanya, saat ditanya demikian, kita akan mengangguk yakin bahwa niatannya betul-betul lurus untuk ibadah kepada Allah.  Tapi sekali lagi, betulkah demikian?

Melalui postingan kali ini, yuk kita sama-sama analisis kelurusan niatan menikah kita. As usual based on my own experiences

 

Subhanallah.. Allah sungguh luar biasa. Pada saat saya sedang berproses ta’aruf kemarin, kami dipertemukan dengan seorang ustadz yang luar biasa pula, dan memang berkapasitas untuk menasihati orang-orang mengenai ilmu-ilmu pernikahan dalam Islam, terutama yang sedang dalam proses ta’aruf seperti kami.

Masih tampak jelas dalam ingatan saya, sore itu kami duduk di ruang buku ustadz tersebut, bersiap untuk mendengarkan berbagai wejangan demi kemudahan proses kami menuju pernikahan. Saya pribadi pada saat itu membayangkan akan menerima nasihat-nasihat indah yang menggiring harapan baik menuju pernikahan idaman. Hati saya dipenuhi pengharapan akan mendapatkan penjelasan mengenai langkah demi langkah yang jelas, untuk mencapai pernikahan yang barakah.

Pertemuan pertama saya dengan ustadz memperlihatkan saya pada sosok bapak yang tampak sangat bijaksana. Beliau ini merupakan mantan preman, yang setelah hijrah, malah semakin melesat dan kini sudah mendirikan banyak sekali rumah tahfidz untuk para santri penghafal Al Qur’an, subhanallah. Tak hanya itu, dunia kini justru berduyun-duyun mengejarnya.

Ustadz membuka percakapan melalui perkenalan dengan kami terlebih dahulu, kemudian dilanjutkan dengan bertanya mengenai kesibukan kami sehari-hari. Obrolan kami berlangsung sangat santai seperti sedang silaturahim biasa, bukan berguru atau memohon nasihat. Kami pun akhirnya menyampaikan niat kedatangan kami. Ustadz tersebut tersenyum memandangi kami yang saat itu sedang dalam proses ta’aruf. Bukannya memberikan nasihat, beliau malah meluncurkan pertanyaan, yang hingga sekarang menjadi pedoman kuat saya dalam pelurusan niat menikah. Simak baik-baik ya..

“Nak.. kalau kalian yang sudah berproses hingga sejauh ini ternyata  pada akhirnya kalian tidak berjodoh, tidak bisa sampai ke pernikahan..” beliau menghela nafas sebentar, kemudian menatap kami, “Bagaimana perasaan kalian?”

Seketika kami terdiam. Bagi saya pribadi, itu merupakan hal yang tidak pernah saya bayangkan sama sekali sebelumnya. Saking saya menikmati proses ta’aruf yang indah sesuai syariat Allah, tidak sekalipun terlintas dalam benak saya apabila kelak ternyata kami sebetulnya tidak berjodoh. Saya terdiam cukup lama, merenungkan seandainya hal tersebut benar-benar terjadi. Tidak terbayang sama sekali.

Ustadz memecah keheningan kami dengan mengulang kembali pertanyaan yang sama, “Bagaimana seandainya ternyata setelah berproses sejauh ini, ternyata kalian tidak bisa sampai ke pernikahan sebab kalian memang tidak ditakdirkan Allah untuk berjodoh?” Kami terdiam kembali dan benar-benar membayangkan apabila kelak hal tersebut benar terjadi. Dan akhirnya ustadz bertanya kembali, “Bagaimana perasaannya? Ternyata berat ya membayangkan bila setelah berproses sejauh ini ternyata tidak bisa sampai ke pernikahan?” Saya mengangguk dalam hati. Sungguh berat sekali membayangkan apabila benar suatu hari ternyata proses kami harus terhenti atas alasan apapun, sebab proses kami indah sekali, khususnya bagi saya.

“Nak.. rasa berat hati saat membayangkan seandainya diri tidak berjodoh dengan pasangan yang sedang berproses sekarang merupakan tanda bahwa niat menikahmu belum lurus untuk Allah SWT.” Subhanallah.. JLEB!!

“Ucapanmu mengenai niatan menikah karena Allah, demi ibadah yang lebih lengkap, pengutuhan keimanan, dll.. mudah sekali diuji kebenarannya dengan cara demikian tadi. Bayangkan bila seandainya tidak berjodoh. Ucapanmu diuji melalui rasa hatimu yang jelas tidak bisa berdusta.”

Seketika itu diri ini diliputi muhasabbah yang sangat dalam. Pernyataan ustadz tersebut berputar-putar di kepala. Saya menunduk. Benar, sangat benar. Rasa hati yang berat itu merupakan bukti nyata bahwa niatan menikah saya belumlah lurus karena Allah. Ustadz tersenyum. Tampak dari wajahnya, beliau sangat memahami jawaban dalam hati kami. Beliau kemudian melanjutkan, “Sebetulnya, bila niatan menikahnya benar-benar lurus, rasa berat hati apabila ternyata tidak bisa bersatu dalam pernikahan itu tidak akan ada. Hati yang lapang menerima dengan ikhlas atas apapun ketentuan-Nya bisa dengan mudah dimiliki apabila diri sudah sangat yakin bahwa apapun yang terjadi di muka bumi ini, sebenarnya merupakan ketentuan baik dari Allah. Lagipula, bila benar ternyata tidak berjodoh, berarti Allah sedang siapkan yang benar-benar terbaik menurut-Nya. Apa yang harus disedihkan?”

Saya menenggelamkan diri dalam muhasabbah yang lebih dalam lagi. Saya mengangguk lebih kencang dalam hati. Iya benar, itu benar, sangat benar. Ustadz melanjutkan kembali, “Jadi untuk menggapai pernikahan yang barakah, pertama-tama.. luruskan dulu niat menikahmu, sebab itu yang sebetulnya cukup sulit. Bila niatan sudah lurus, selebihnya insyaAllah akan dimudahkan.”

Ustadz menyampaikan kalimat demi kalimat dengan penuh ketenangan dan diwarnai senyuman yang sangat bijaksana. Sungguh, hari itu merupakan pembelajaran luar biasa. Yang awalnya mengharapkan nasihat langkah demi langkah menuju pernikahan barakah, justru dihadiahi nasihat yang sangat mendasar dan menjadi pondasi kokoh diri sebelum melangsungkan proses pernikahan.

Perjumpaan kami hari itu ditutup dengan sebuah pemaparan indah dari ustadz. “Nak.. tidak ada masalah sama sekali dengan hasil akhir yang tidak sesuai dengan harapan sekalipun, apabila dalam prosesnya kalian sama-sama menjalaninya penuh ketaatan kepada Allah disertai dengan niat yang lurus. Dan sekali lagi, niat yang lurus bisa diukur dengan bertanya pada diri sendiri perihal ikhlas atau beratkah bila ternyata tidak saling berjodoh. Yakinlah Allah pasti berikan keputusan yang terbaik bagi hamba-Nya. Jadi sebetulnya tak ada alasan bagi kita berberat hati terhadap apapun yang tak sesuai dengan harapan. Saya doakan, semoga niat lurus selalu bersemayam dalam hati kalian. Dan bila belum lurus, maka berlatihlah terus.”

Subhanallah.. sebuah perjumpaan yang sangat bermakna. Sejak saat itu, setiap hari saya melatih diri meluruskan niat saya menikah. Setiap ada sedikit  perasaan yang beranjak semakin dalam pada calon pasangan, seketika saya menarik diri dan meluruskan niat saya kembali, hanya untuk Allah, dan karena Allah. Hari demi hari saya berulang kali memaksakan diri meluruskan niat menikah yang sejujurnya tidak mudah, hingga akhirnya saya menemukan diri saya terbiasa dengan niatan menikah yang lurus, insyaAllah.

Alhamdulillah, sebuah pertemuan singkat dengan ustadz tersebut mampu mengkokohkan pondasi utama proses menikah, yaitu dalam hal pelurusan niat menikah.  Hingga akhirnya saya menyadari, tidak ada kekhawatiran sedikitpun aapabila ternyata jodoh saya bukanlah dia yang sedang berproses dengan saya. Cukuplah saya menjalankan prosesnya sesuai dengan yang Allah suka, dan hasilnya biar Allah yang tentukan, suka-suka Allah saja. Tapi bukan berarti saya tidak serius menjalankannya. Saya hanya berpegang teguh bahwa apapun yang jadi ketentuan Allah, pastilah yang terbaik. Menikah kapanpun pada waktu terbaik-Nya, dengan siapapun pilihan terbaik-Nya. Alhamdulillah, ringan sekali rasanya menjalani kehidupan dimana segala sesuatu hal digantungkan harapannya hanya kepada Allah dan hanya untuk Allah. Sebuah anugerah yang tidak semua orang bisa miliki bila ia tidak yakin kepada-Nya. Terimakasih ya Rabb, I love You more

http://febriantialmeera.wordpress.com/2012/11/25/luruskan-niat-menikahmu/

Menanti dalam Taat

Menanti dalam Taat

28 Nov

“Semoga Allah anugerahkan berlimpah rahmat, bagi hamba-hamba-Nya yang menanti dalam taat..” – Febrianti Almeera

 Di tengah hiruk pikuk kehidupan, ada orang-orang yg di tengah keramaian, justru merasakan kesepian. Mereka adalah orang-orang yang siang dan malamnya tecipta atas harapan-harapan kehangatan sanubari, yang tak kunjung terisi. Mereka yang dalam setiap sujud dan doa, menengadahkan tangan, dengan hati tertunduk malu, berbisik pada Illahi Rabbi, “Ya Rabb.. sesungguhnya Engkau Maha Tahu, betapa besar rasa rinduku, atas sosok pendamping pilihan-Mu..”

 

Mereka adalah orang-orang yang sangat pandai menyembunyikan betapa besar rasa ingin menikahnya, dalam ketaatan yang luar biasa. Meski kerinduan akan pendamping hidup semakin besar, mereka tak sibuk mencari-cari, melainkan sibuk tingkatkan kualitas diri, dan senantiasa mendekat pada Illahi Rabbi. Terkadang sesak di dada menyeruak sebab keinginan hati yang semakin mendalam. Dan bisa bertambah dahsyat saat tak sengaja memperhatikan kemesraan pasangan yang sudah halal. Betapa indah rengkuhan lengan  suami, betapa manis godaan bercanda sang istri, dan betapa syahdu jari jemari yang saling bertaut satu sama lain dalam balutan cinta halal yang menggugurkan dosa. Subhanallah, bulir-bulir airmata bisa mengalir sebab kerinduan yang luar biasa.

Bukan sebab tak berusaha, tapi memang hanya belum dipertemukan oleh-Nya. Jalan ikhtiar ditempuh sesuai dengan ridho-Nya, tapi ada saja hambatan yang menerjang kelancaran proses menuju hari bahagia yang dinantikan. Subhanallah, Allah sedang mempersiapkan kisah mengejutkan di depan sana. Kisah yang sangat indah dan sudah pasti terbaik. Allah adalah sutradara terhebat. Tak satupun mampu menebak alur kehidupan manusia yang sedang dirancang-Nya. Dan alur kehidupan yang Dia berikan untuk hamba-Nya, sudah pasti sesuai dengan kebutuhan hamba-Nya, indah dan terbaik. Siapa yang bisa meragukan skenario Allah?

Ya, manusiawi.. resah hati mungkin akan terus menyelimuti. Apalagi bagi yang sudah paham bahwa menikah adalah ibadah yang patut disegerakan, bagi yang sudah siap. Tapi sungguh, bersyukurlah akan nikmat penantian itu, sebab tak semua orang dianugerahi rasa kerinduan akan pasangan hidup. Masih banyak orang di luar sana yang dirinya disibukkan untuk mengejar karir, harta, atau popularitas, hingga tiba suatu masa mereka baru menyadari sudah terlampau jauh langkahnya, sedangkan usia telah menuai senja. Tak ada teman berbagi menjelang hari tua, menggapai kebarakahan hidup bersama. Maka bersyukurlah yang sudah diizinkan Allah merasakan kerinduan akan pasangan, bukan sekedar sebagai pengejawantahan syahwat, melainkan karena ingin bersegera memuliakan diri.

Rasa ingin bersegera memperoleh pendamping pada masa-masa sendiri ini, bisa jadi Allah berikan sebagai ujian. Sejauh mana kita mampu untuk tetap mempertahankan kecintaan kita pada-Nya meski kita sedang melakukan pencarian cinta manusia. Sekuat apa kita bertahan dalam ikhtiar melalui jalan yang diridhoi-Nya saat Allah coba jatuhkan berulang kali. Dan yang paling penting, selurus apa niatan kita menikah. Allah persulit bukan karena tak sayang pada diri yang sudah menanti-nanti, melainkan Ia hanya ingin persiapkan kita mental yang lebih kuat dan niat yang lebih istiqomah. Berbaik sangkalah pada-Nya, tak mungkin Allah hadirkan rintangan tanpa maksud. Dan bukankah sebuah perjuangan terasa lebih indah saat mampu melewati hal yang sulit. Begitu pun penantian, ia merupakan sebuah perjuangan yang sangat hebat.

Hari demi hari, gunakan untuk mentafakkuri, meluruskan segala niat dalam hati, hanya untuk Allah dan karena Allah. Meski gelisah melanda setiap waktu, tapi beruntung.. sabar dan berserah kepada Allah mampu menenggelamkan ego. Anugerah yang amat patut disyukuri. Tak usah risaukan hasil akhir, sebab itu hak prerogatif Allah. Tugas kita cukup pastikan ikhtiar penantiannya senantiasa lurus sesuai yang Allah ridhoi. Yakin.. Allah Maha Tahu, kapan waktu yang terbaik menurut-Nya untuk saling dipertemukan, dan siapa pasangan yang paling tepat disandingkan dengan kita, menurut-Nya.

 

“Segala resah, insyaAllah menuai berkah, hingga tiba hari yg indah. Berserahlah pada Allah, memohon ridho bagi hamba-hamba-Nya yang menanti dalam taat.” – Febrianti Almeera

http://febriantialmeera.wordpress.com/2012/11/28/menanti-dalam-taat/

Cinta

cinta menurutku tak berwarna

ia menjadi jingga sebagai mana kau memaknainya

ia pun menjadi kuning, biru dan merah

sebagaimana kau menginginkannya

cinta bagiku tak ubahnya kumpulan narasi

tentang kejujuran dan keberanian

tentang kemarahan dan kasih sayang

cinta adalah lukisan yang unik dan tak terkatakan

sebab ia menenggelamkan kita

pada angan-angan dan mimpi yang abadi

dan cintaku padamu

adalah surga yang tak bisa kumasuki

jika tanpamu